Kehidupan di Negara Terasing, Korea Utara



Bersyukurlah kita tinggal di negeri ini walaupun banyak kekurangannya..tapi setidaknya kita masih bisa internetan, bisa nonton tv, menikmati hiburan, bebas mengeluarkan pendapat, bisa makan makanan bermacam2 & sehat, dll kebebasan yang tidak dimiliki oleh rakyat Korea Utara, seperti tergambarkan dalam laporan perjalanan dua orang jurnalis dari negara yg berbeda berikut ini :


Korea Utara tidak meninggalkan jejak di paspor saya, bahkan tidak visa. Hal ini menunjukkan bahwa saya meninggalkan Cina pada bulan Juli dan kembali empat hari kemudian. Tidak ada indikasi di mana aku telah pergi, kecuali bahwa aku melewati bea cukai di Dandong, sebuah kota di timur laut Cina yang berbatasan dengan Demokratik People's Republic of Korea.

Dalam empat hari yang "hilang" tersebut, saya pergi ke Pyongyang dan Kaesong, Korea Utara, bersama selusin "calon investor potensial" dari Cina. Sebagian besar orang-orang dalam kelompok pengusaha tertarik untuk membeli pabrik-pabrik, tanah, tambang, dan kayu di DPRK sewaktu-waktu larangan pembelian tersebut dihapus.


Dengan berlalunya waktu pada setiap harinya, para pengusaha makin lama makin gelisah karena mereka tidak bisa menggunakan komputer atau ponsel-mereka bahkan tidak diperbolehkan untuk membawa benda2 tersebut ke dalam negeri itu. Tidak ada akses internet di Korea Utara. Para elit Pyongyang menggunakan intranet untuk mendengarkan musik dan menonton film. Ada tiga saluran TV, dan penduduk Korea Utara biasanya pergi ke bilik telepon umum ketika mereka perlu menelpon.

Meskipun dihadapkan dengan para pengunjung yang cemas, namun penjaga Korea Utara tetap tenang, tekun, dan sabar. Mereka butuh waktu dua jam untuk memeriksa barang-barang kami ketika kelompok kami memasuki negara itu dan empat jam diperlukan untuk memeriksa setiap gambar pada kamera kami dan untuk menghapus gambar-gambar yang mereka anggap tidak pantas. Mereka tampaknya tidak tahu bahwa mudah saja untuk mengeluarkan kartu memorinya.



Dari saat pertama kami tiba di negeri ini, jelas terlihat bahwa beberapa warga Korea Utara menerima perlakuan khusus. Kereta untuk Pyongyang memiliki 15 gerbong, tapi hanya tiga "kompartemen internasional" memiliki kipas angin untuk melawan panas terik. Penduduk Korea Utara yang berpakaian rapi adalah mayoritas yang ada di kompartemen itu. Para wanita mengenakan sutra blus, rok bagus, dan sepatu hak tinggi, dan para pria mengenakan T-shirt yang baik, yang kadang-kadang memamerkan perut besar mereka.

Hanya merekalah penduduk Korea Utara bertubuh subur yang saya lihat di perjalanan. Orang-orang di jalan-jalan Kaesong dan Pyongyang sebagian besar benar-benar kurus. Di Pyongyang, saya berfoto bersama dua anak laki-laki sekolah dasar di Kim Il-sung Square, dan saya bisa dengan jelas merasakan tulang rusuk mereka ketika saya meletakkan tangan saya di punggung mereka.

Di sebagian besar tempat memotret orang adalah dilarang keras. Juga tidak bisa kita mengambil gambar tentara berpatroli di perbatasan dengan Cina, dan di stasiun kereta api, atau di sawah dan ladang jagung di luar jendela kereta. Empat polisi kereta duduk tepat di seberang dari kami di kereta. Ketika salah satu pengusaha mencoba untuk mengambil foto kompartemen kami, mereka tidak ragu-ragu untuk mengambil kameranya. Kemudian dalam perjalanan, pemandu wisata kami campur tangan setiap kali kami mencoba untuk mengambil gambar. "Orang-orang kami tidak suka difoto," mereka menjelaskan.


Butuh waktu tujuh jam dengan kereta api untuk mencapai jarak 140 mil antara Sinuiju dan Pyongyang. Ketika kami tiba di ibukota, kami dibawa ke sebuah hotel 47 lantai yang dibangun di sebuah pulau di Sungai Taedong. Di ruang bawah tanah hotel, beberapa warga Korea Utara bergabung dengan para penjudi Chinese di meja 4 kartu dan 10 mesin slot di Casino Pyongyang. Kebanyakan masyarakat lokal dilarang masuk ke pulau tersebut.

Dalam dua hari berikutnya, kami diangkut dari satu monumen ke monumen yang lain. Melalui jendela mobil, aku bisa melihat bahwa setiap jalan di Pyongyang memiliki setidaknya dua bangunan yang belum selesai. Konstruksi telah dimulai pada awal 1990-an, berhenti pada 1995, dan tidak pernah selesai. Ada tirai di samping kursi saya, yang saya bisa bersembunyi di baliknya ketika ingin mengambil gambar dari jalanan.



Orang-orang di jalanan biasanya memakai seragam hitam atau biru tua yang tampak seperti setelan Mao, dan para wanitanya mengenakan blus putih atau abu-abu yang murah dengan rok biru atau gelap hitam. Sepatu yang paling populer terbuat dari kain biru gelap, dengan tali sepatu putih dan sol plastik putih. Warna birunya luntur dan menodai talinya saat hujan.

Sementara para penjaga menyantap makanan mereka atau mengawasi pertunjukan anak2 yang dipentaskan untuk para orang asing, saya dua kali berhasil mengembara ke jalanan dan mampu mengeksplor selama 10 menit setiap kalinya. Sekali waktu saya masuk ke sebuah toko kelontong di lantai dasar sebuah bangunan hunian. Toko itu kosong kecuali tiga buah tumpukan setinggi 10 kaki dari tanah- yaitu tumpukan kubis, tumpukan tomat, dan tumpukan lobak. Tidak ada label harga dan tidak ada pelanggan. Seorang wanita paruh baya berseragam hitam berdiri di belakang meja, yang menyangga tumpukan kecil kacang dan biji pinus yang tampak seolah-olah mereka telah berada di sana untuk waktu yang lama.

Pemandu kami berulang kali meyakinkan kami bahwa orang-orang mempunyai cukup makanan dan bahwa setiap penduduk Pyongyang menerima porsi sayuran dan nasi setiap hari. Mereka tidak menyebutkan daging atau buah. Ketika seorang anggota kelompok tur meludahkan daging hambar yang merupakan makanan langka dalam makanan kami, pelayan yang berdiri di belakangnya tampak menegang. Pada satu kesempatan, saya menggambar sebuah pisang pada secarik kertas dan menunjukkannya kepada pelayan, dia belum pernah melihat satupun. Dia tahu tentang apel, tetapi ia tidak pernah makan satupun.

Saya membawa 150 Kit-Kat bar ke negara ini, dan saya selalu mengambil beberapa dari tasku ketika aku sedang bersama dengan seorang penduduk Korea Utara. Mereka akan ragu-ragu selama beberapa detik, melihat ke sekeliling untuk memastikan bahwa tidak ada orang lain yang melihat, dan kemudian memasukkan Kit-Kat tersebut ke dalam kantong mereka.

Meskipun kekurangan pangan, penduduk Korea Utara bekerja keras. Mereka telah memerangi "150-hari pertempuran" sejak tanggal 20 April. Kampanye ini dirancang untuk meningkatkan output industri untuk "melawan sanksi Amerika," menurut pemandu wisata kami.

"Kami orang Korea Utara sudah lama memiliki kebencian terhadap Amerika Serikat. Mereka membom tanah kami dan membunuh orang-orang kami dalam perang, dan mereka mengaktifkan kembali penggunaan senjata nuklir pada 1994. Pada waktu itu kami mengalami bencana alam, dan mereka memberlakukan sanksi terhadap kami. Jadi, kami memiliki masa2 yang berat antara 1995 dan 1998. Kami semua lapar, "kata seorang pemandu kepada kami. "Saat ini kami tidak mengalami bencana alam, tetapi Amerika menerapkan sanksi ketat. Jika kami tidak memperkuat kekuatan pertahanan nasional kami, kami tidak bisa menjaga tanah air kami. Jika kami tidak memprioritaskan konstruksi militer kami, kami tidak dapat menjaga sosialisme , "katanya.


Dalam setiap lingkungan perkotaan dan pedesaan, ada spanduk yang menyatakan, "Kerja keras selama 150 hari dan kita akan memiliki kemenangan!" dan "Kim Jong-il adalah matahari dari abad ke-21!" Poster yang besar itu menggambarkan petani, pekerja, tentara, dan mahasiswa bersatu di bawah matahari yang bersinar.

"Pertempuran" sedang dilancarkan, tapi Pyongyang adalah kota yang tenang. Tidak banyak kendaraan di jalan-jalan yang luas, dan jam-jam sibuk ditandai dengan antrian panjang di halte bus. Pada tiga kesempatan saya melihat para penumpang mendorong bus mereka hingga mesin bus menyala lagi.

Pulau tempat hotel kami berdiri itu memiliki penjaga, dan kami tidak bisa pergi di malam hari. Lagipula tidak ada gunanya juga pergi keluar: Tidak ada lampu jalan, dan setelah matahari terbenam, satu-satunya cahaya berasal dari jendela-jendela bangunan perumahan. Sekitar 9 malam, semua lampu dimatikan, dan kota tenggelam dalam kegelapan.

Namun, setiap hari keinginan saya untuk mencari tahu sendiri tumbuh semakin kuat. Pada malam kedua kami di Pyongyang, ada hujan deras, dan para prajurit yang menjaga jembatan berlindung di bawah payung mereka dan tidak memperhatikan apakah saya mengenakan pin Kim Il-sung. Begitulah cara saya keluar dari pulau.

Satu2nya penerangan di jalanan berasal dari lampu remang-remang pada banyak sepeda yang lewat. Saya segera kehilangan arah. Lalu aku melihat ke atas dan melihat Juche Tower, tujuan wisata utama Pyongyang, di kejauhan. Merah, menyala bagai api obor dipuncaknya dan lampu-lampu putih di sepanjang tubuh monumen adalah satu-satunya lampu di dunia yang gelap itu.

Ketika saya kembali ke pulau, saya mengunjungi sebuah restoran berputar di lantai 47 hotel. Restoran ini menawarkan panorama Pyongyang, tapi tidak ada yang dapat dilihat kecuali kegelapan.

Korea Utara dianggap sebagai salah satu negara yang paling tertutup di dunia. Bukan hanya Cina, tetangga dan sekutu utamanya yang mengetahui persis apa yang sebenarnya terjadi di dalam ‘kerajaan terasing’ ini. Korea Utara hanya memiliki hubungan dengan sangat sedikit negara lain di dunia. Pengamat mengatakan politik isolasi ini merupakan cara penguasa Korea Utara memperoleh kekuasaan mutlak atas rakyatnya. Koresponden kami Siska Silitonga baru-baru ini mengunjungi Pyongyang, ibukota Korea Utara dan berkesempatan mengintip bagaimana kehidupan masyarakat di sana.

Di dalam pesawat yang membawa saya menuju Pyongyang, seorang awak kabin mengumumkan tentang minuman yang akan disajikan.

“Selain melindungi kita dari segala penjuru, pemimpin besar kami Kim Jong Il, bapa yang pemurah kepada rakyatnya menunjukkan kebaikannya dengan menyaring air minum. Demi menolong dan merawat kesehatan rakyatnya ia telah berupaya keras. Sekarang di Korea Utara, tanah penuh harapan, warga bisa minum air bersih berkat cinta abadi pemimpin besar Kamrad Kim Jong Il.”

Saya memandang ke sekeliling dan melihat penumpang asing lainnya juga tampak kaget dengan pengumuman yang tak biasa ini.

Di dalam pesawat tua buatan rusia ini para penumpang sebagian besar adalah pria Korea Utara. Kebanyakan mereka mengenakan jas dengan pin warna merah. Setelah mengamati lebih dekat saya baru menyadari bahwa pin itu bergambar wajah mendiang Kim Il Song, presiden pertama Korea Utara yang mendapat julukan ‘Bapak Korea’.

Pengumuman itu dan pin merah yang disematkan pada baju hanya contoh kecil bagaimana Kim Il Song dan putranya Kim Jong Il menguasai rakyat Korea Utara.

Setiba di Pyongyang, petugas bandara mengambil semua telepon seluler. Mereka memerika semua tas dan membawa buku-buku atau barang-barang yang dianggap tidak pantas dibawa masuk ke negeri itu.

Saya disalami oleh sepasang pria wanita yang berbicara bahasa Inggris sangat fasih. Mereka memperkenalkan diri sebagai pemandu saya. Tetapi saya tahu tugas mereka lebih dari sekedar pemandu. Mereka bertugas mengawasi saya dan melapor kepada pemerintah apa saja yang saya lihat dan katakan selama kunjungan ini.

Malam pertama di Pyongyang pemandu mengajak saya ke sebuah acara yang diikuti oleh 100 ribu peserta yang menari dan menyanyi untuk memuji kedua pemimpin mereka yang hebat; Kim Jong Il dan ayahnya. Ribuan anak kecil menyebarkan kartu-kartu raksasa berisi pesan-pesan propaganda. Di satu sisi sebuah layar manusia menggambarkan potret Pyongyang di malam hari, gemerlap dan modern.

Tapi itu bukanlah kenyataannya. Pyongyang kekurangan listrik dan bahan bakar, Hanya ada dua stasiun pembangkit listrik untuk seluruh kota.

Dalam perjalanan pulang ke hotel, saya memandang ke langit dari jendela bus. Bintang-bintang berkilauan di langit terlihat sangat jelas.

Sebabnya karena tak ada satupun lampu jalanan yang menyala. Orang-orang berjalan atau mengayuh sepeda dengan memegang lampu senter.

Tak ada lampu lalu lintas. Korea Utara mengerahkan polisinya untuk mengatur lalu lintas di setiap persimpangan jalan.

Namun tak banyak yang harus diatur. Jalanan sepi dan kosong. Selama kunjungan saya tak menemui satu taksipun melintas di jalan.

Pada hari kedua, saya bergabung dengan rombongan wisatawan Cina mengelilingi kota Pyongyang dan kota kecil tetangganya Kaesong. Dalam perjalanan pemandu wisata menjelaskan keadaan Korea Utara dengan penuh propaganda pemerintah.

“Kami adalah negara yang bebas, pemerintah kami mengijinkan semua orang memilih agama apapun. Tak ada kejahatan di Korea Utara, sangat aman di sini.”

Di Kaesong saya melihat para perempuan mencuci baju di sungai. Anak-anak berlarian di jalanan yang kosong dan kemanapun memandang saya melihat orang-orang berseragam tentara.

Di luar bus saya melihat orang-orang mengais-ngais tanah pertanian mencari rumput dan tanaman yang masih bisa dimakan.

Musim panen sudah usai dan semua hasil pertanian sudah diambil negara untuk dibagikan lagi kepada rakyat. Orang-orang itu berharap ada sesuatu yang tertinggal untuk dimakan dengan mengais-ngais tanah pertanian yang sudah dipanen.

Orang-orang yang sudah mengunjungi kota lain diluar Pyongyang mengatakan bahwa monumen-monumen megah dan apartemen-apartemen di kota itu hanya untuk menunjukkan bahwa siapa yang setia kepada pemerintah berhak hidup layak. Kato Hiroshi, pendiri Dana Kemanusiaan untuk Pengungsi Korea Utara di Tokyo menyatakan pendapatnya.

“Pyongyang hanyalah alat untuk menunjukkan bahwa apa yang disebut Republik Sosialis Korea Utara dibangun dengan sangat cantik dan diperuntukkan bagi warga yang terpilih. Namun jika anda keluar Pyongyang anda akan melihat sisi lain kehidupan rakyat Korea Utara.”

Pemandu wisata kami di Pyongyang, Nona Kim bercerita dia berusaha keras untuk bisa diterima sebagai anggota partai buruh yang berkuasa.

Saya lalu bertanya apa saja persyaratan untuk diterima menjadi anggota partai.

“Tak peduli anda tinggal di kota atau desa, pekerja atau petani, semuanya bisa menjadi anggota partai. Asalkan anda mau bekerja keras dan percaya pada ideologi partai, semua bisa diterima menjadi anggota.”

Kato Hiroshi mengatakan bergabung dengan partai buruh adalah satu-satunya cara untuk bisa hidup lebih baik di Korea Utara.

“Warga harus mematuhi slogan partai komunis. Jika tidak mereka tidak akan bisa hidup layak atau mendapat sedikit keuntungan sosial. Tak heran jika semua orang dengan sangat bangga berbicara tentang pemimpin mereka yang hebat Kim Jong Il.”

Kato telah banyak menolong pengungsi Korea Utara untuk memeproleh kehidupan yang lebih baik di luar negaranya. Kato mengatakan para pengungsi ini kelaparan seperti juga jutaan warga Korea Utara lainnya yang masih tinggal di dalam negaranya.

Para pengungsi ini melarikan diri dari rezim yang berkuasa tak hanya untuk mencari makan. Diperkirakan ada 300 ribu pengungsi Korea Utara bersembunyi di Cina dan ribuan lainnya tinggal di Korea Selatan. Banyak yang menceritakan betapa menakutkan hidup di Korea Utara.

Seorang wisatawan dari Irlandia menceritakan kesannya setelah mengunjungi Pyongyang.

“Sangat menarik untuk diamati meski dalam waktu yang sangat terbatas bagi seorang asing, bagaimana penekanan itu terjadi, aroma ketakutan dari rezim ini. Saya merasa lebih seperti suasana keagamaan ketimbang politik, bagaimana cara mereka memuja Kim Jong Il dan Kim Il Song.

Sangat menarik untuk diamati, sangat aneh. Lihat saja contohnya : anda tidak boleh membawa telpon seluler, dilarang meninggalkan hotel dalam situasi apapun tanpa pendamping. Rakyat Korea Utara harus hidup dalam situasi seperti ini. Mungkin dalam kenyataan kehidupan sehari-harinya lebih buruk lagi, sangat mengerikan betapa masyarakat sangat diawasi dengan cara yang sulit dibayangkan.”

Sebuah resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa baru-baru ini menunjukkan perhatian sangat serius akan adanya laporan pelanggaran hak asasi manusia yang terus menerus di Korea Utara, meliputi penyiksaan, hukuman mati dan kerja paksa. Para pengamat mengatakan begitulah cara yang digunakan diktator ala Stalin mengelola dan memelihara kekuasaannya di Korea Utara.
sumber

0 komentar:

Post a Comment

Mari Kita Saling Menghargai Sesama Blogger
Apabila anda merasa artikel ini bermanfaat, silahkan share dimana saja.
Dan jika berkenan mohon mencantumkan link sumbernya. Terima Kasih.

PARANDJARE.BLOGSPOT.COM
^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Recommended Post Slide Out For Blogger